Pernahkah Anda mengambil sebotol susu segar dan bertanya-tanya bagaimana susu dibuat?

Susu berasal dari alam

Susu berasal dari alam, dihasilkan dari sapi sehat yang menghabiskan sepanjang hari merumput di padang rumput di bawah sinar matahari – seperti yang dimaksudkan alam – dan kemudian disempurnakan oleh Koperasi kami. Inilah cara sapi di peternakan Selandia Baru menghasilkan susu yang kita semua nikmati – dari padang rumput hingga ke gelas.

Merumput di padang rumput

Sapi perah menghabiskan sebagian besar waktunya untuk makan, tidur, dan mengunyah. Sapi kami menghabiskan lebih banyak waktu di padang rumput daripada sapi di tempat lain di dunia. 96% dari makanan sapi kami adalah rumput hijau segar. Mereka bisa makan sekitar 50 kg rumput setiap hari. Sebagian besar sapi di Selandia Baru berjenis Friesian (sapi hitam dan putih yang Anda lihat saat berkendara melewati peternakan) atau sapi Jersey (sapi berwarna coklat lembut).

Membuat susu

Sungguh menakjubkan bagaimana sapi mengubah rumput hijau menjadi susu putih. Sapi termasuk dalam kelompok hewan yang disebut ruminansia, hewan yang memiliki empat perut yang masing-masing memiliki peran berbeda dalam mencerna rumput menjadi susu. Diperlukan waktu hingga dua hari untuk membuat makanan sapi menjadi susu. Rata-rata, sapi bisa menghasilkan antara 25 dan 40 liter susu per hari.

Mengangkut susu

Mengemas susu

Setelah susu telah disesuaikan dengan persentase lemak yang diinginkan (seperti susu penuh lemak, susu trim atau susu skim) dan dihomogenisasi, susu tersebut kemudian dikirim melalui pipa stainless steel di seluruh rencana pemrosesan untuk dikemas dalam botol.

 

Batch susu lainnya dibuat menjadi produk olahan susu seperti keju, yogurt, dan es krim. Kemudian dikirim ke toko-toko di seluruh dunia untuk dinikmati keluarga.

Demikianlah – perjalanan susu dari peternakan hingga ke lemari es Anda.